362: [siri ulasan buku] #38 - seronok karya saat omar.

Aku seorang pembaca yang sukar untuk dipuaskan. Benar, itu aku tidak sekadar mereka-rekakan fakta. Tanyalah kepada kenalan rapatku, pastinya mereka sedia maklum kalau ada naskhah novel yang baru selesai aku baca, jika ditanyakan soalan “Jadi apa kau rasa terhadap novel (masukkan nama judul novel tersebut) yang kau baru baca tu?” pastinya ada sahaja ulasan panjang-lebar yang akan aku bebelkan sehingga terkadang tidak cukup kalau duduk dengan hanya berbekalkan secangkir kopi panas.

Jadi, apabila aku memperoleh naskhah SERONOK nukilan Saat Omar, sebenarnya aku punya satu perasaan skeptikal yang agak tinggi terhadap novel yang berkulit agak *ehem* kontroversial ini. Pertama, dan ini pernyataan habis ikhlas daripada aku, aku langsung tidak mengenali penulisnya. Aku tidak tahu latar-belakangnya, umurnya berapa, tinggalnya di mana dan segala macam hal lagi yang berkaitan dengannya. Kedua, novel ini telah terbit September yang lalu dan aku baru sahaja berpeluang untuk membacanya, sudah tentulah sudah ramai pembaca tegar dan kipas-susah-mati Fixi uar-uarkan dan mendiskusikan tentang novel ini; makanya aku tidak dapat mengelak daripada sedikit-sebanyak sudah pun mempunyai sedikit prior knowledge tentang apa yang aku patut jangkakan ketika membaca novel setebal 318 halaman ini.

SERONOK kisahnya ringan, namun usah anggap ceritanya ‘seringan’ apa yang dipaparkan. Sebagai seorang pelajar kesusasteraan, aku secara tidak langsung telah dilatih untuk melihat apa yang terselindung di sebalik anekdot dan cynicism yang dipaparkan dalam novel SERONOK ini. Bukan hendak memuji atau bersifat biased, tetapi jujur aku katakan SERONOK adalah antara naskhah ‘ringan’ terbaik dari Fixi yang pernah aku baca setakat ini. SERONOK sarat dengan dark humour dan tempelakan masyarakat dan naskhah ini secara tidak langsung membuat kau berfikir tentang tanggapan peribadi kau terhadap sesuatu isu dan tanggapan keseluruhan masyarakat terhadap isu yang sama.

SERONOK dimulakan dengan memperkenalkan pembaca dengan Amirul, seorang penyiasat persendirian yang diupah oleh Rozilla, isteri kepada Bakar, seorang pelakon televisyen yang terkenal. Rozilla mengupah Amirul untuk mengintip Bakar yang kononnya sedang main kayu tiga di belakang Rozilla. Apa yang wanita itu tidak tahu adalah bahawa Amirul dan Bakar sebenarnya punya lipatan sejarah yang tersendiri dan sebenarnya sudah pun saling mengenali kerana mereka merupakan rakan sebilik ketika di universiti lagi, dan sebenarnya mereka berdua bukan sekadar rakan sebilik malah lebih daripada itu. Jengjengjeng…

Aku suka bagaimana penulis menyuntik simbolisme melalui watak-watak yang dipaparkan dalam SERONOK. Bakar ini disimbolkan sebagai epitome kepada bintang filem tanah air. Perilakunya saling tidak tumpah seperti kebanyakan artis (artis?) tanah air yang sibuk mengejar populariti tetapi pada masa yang sama hidup dalam kepura-puraan dan bagaikan tidak mahu mengaku dan kononnya mahu hidup berlandaskan bagaikan norma orang kebiasaan. Ini klise kehidupan. Amirul pula wataknya punya konflik diri, konflik perasaan love-hate-relationship antara dirinya sendiri, antara dirinya dengan sejarah Bakar yang terdahulu dan antara dirinya yang mahukan perubahan, suatu anjakan paradigma yang amat-amat dia perlukan dalam hidupnya. Dia bagaikan tersepit dalam bayang-bayangnya tersendiri. Dia antara mahu mengaku seksualitinya bahawa dia seorang homoseks, ataupun menidakkan fakta itu dan mencuba untuk berubah, ataupun terus-terusan menipu dirinya sendiri, ibunya, masyarakat dan juga Tuhan. Rozilla pula dicerminkan sebagai seorang yang clueless, habis bimbo namun percaya bahawa cinta itu wujud, maujud, dan apa yang perlu hanyalah keilkhlasan dan ketegasan untuk cinta itu datang. Konflik segi tiga antara Amirul-Rozilla-Bakar aku kira amat dinamik sekali, walaupun terkadang aku rasakan ketiga-tiga watak ini dibina agak tipis.

Aku suka apabila penulis bijak menggunakan referens kepada filem-filem tertentu dan lagu-lagu tertentu untuk mengukuhkan latar dan konstruksi sesebuah babak. Itu bijak. Bagi aku, pembaca yang ingin (atau sedang) membaca SERONOK harus bijak untuk bukan sahaja menikmati jalan cerita yang terhidang, malah harus secara kritikal mengupas dan meneliti setiap apa yang berlaku kerana teras utama cerita ini adalah berlandaskan dark comedy (humor yang menjenakakan sesuatu hal yang berat). Sebab itulah aku bilang naskhah ini adalah sebuah naskhah yang bagus.

Ada beberapa babak dalam SERONOK yang mungkin pembaca akan anggap sebagai nonsense dan suatu lelucon biasa, tetapi sebenarnya ia sedang memperihalkan sesuatu yang lebih berat dan serius. Aku ambil contoh [SPOILER] babak paling akhir dalam SERONOK apabila Rozilla dan Amirul bertemu di rumah Rozilla dan mereka mulai bergocoh: beradu tumbuk-terajang sehingga berdarah-darah dan kedua-duanya terhumban ke atas meja kaca hingga pecah berderai sebelum kedua-duanya ketawa berdekah-dekah dan menganggap bahawa itulah ‘cinta definisi baru’ mereka. Babak ini bagaikan homaj kepada satu babak bergocoh dalam filem ‘Mr. & Mrs. Smith’ lakonan Brad Pitt dan Angelina Jolie. Pada hemat aku, babak krusial ini sebenarnya menunjukkan bahawa pertembungan dua identiti yang berlainan fahaman (Amirul dan Rozilla) ini merujuk kepada penerimaan antara satu sama lain akan kelebihan dan kekurangan yang lagi satu dan kesediaan antara satu sama lain untuk forgive and forget akan apa yang berlaku antara keduanya pada masa lampau. Nah, tidak faham? Abaikan sahaja bebelan aku ini.

Antara babak lain yang mencuit aku adalah babak di hadapan pintu bilik hotel Rahim (seorang lagi pelakon yang ingin menyaingi Bakar untuk berebut jawatan presiden persatuan pelakon) apabila Amirul dipertemukan semula dengan ‘orang minyak’ yang pernah datang menerjahnya ketika dia di universiti dulu, bagaimana orang minyak itu berjaya membuat Amirul percaya akan kewujudan magisnya yang mampu membantu dia untuk “masuk” ke dalam bilik hotel Rahim dengan cara Amirul harus berbogel dan memeluk orang minyak itu dan merempuh masuk ke dinding. Bagi aku ini tidak lain tetapi merupakan suatu tempelakan bahawa masyarakat kita, 1) masih lagi percaya kepada hal yang karut-marut dan tidak masuk akal, 2) sanggup memilih jalan mudah untuk mendapatkan sesuatu, 3) percaya kepada ‘kekuasaan’ makhluk halus seperti orang minyak (walaupun sudah berada di ambang 2014).

SERONOK juga mengetengahkan isu-isu berat lain seperti ceteknya pengetahuan dan rasa kebertanggungjawaban masyarakat untuk mengambil-tahu tentang (bukan sahaja kebajikan, malah) psikologi, perasaan dan konflik yang dilalui oleh orang yang mengalami krisis identiti dan kecenderungan seksual di luar tabii. Aku ambil contoh watak Pak Halim, jiran kepada Amirul, ayah kepada Sazali, seorang lelaki yang kurius ingin tahu tentang masalah dan permasalahan yang dialami oleh golongan homoseksual (kerana dia dalam diam mencurigai seksualiti Sazali). Pak Halim ini bagi aku simbolisme kepada masyarakat Malaysia secara amnya. Rata-rata mendabik dada memberitahu dunia bahawa mereka ini seorang yang terbuka, tetapi berapa ramai yang akan kekal terbuka apabila hal ini berlaku kepada diri anda sendiri? Andaikan situasi yang terjadi kepada Pak Halim berlaku kepada anda, apakah anda akan bertindak sedrastik dia, seterbuka dia, atau adakah anda akan mengambil langkah yang sebaliknya? Itulah yang SERONOK ingin anda fikirkan.

Peleraian SERONOK [SPOILER] juga aku kira sesuatu yang berat. Tidak ramai orang di luar sana yang tahu sengsara dan aib yang harus disorok oleh mereka yang menghidap HIV, dan hal ini disentuh dan dipaparkan dengan baik sekali dalam SERONOK. Sekali lagi naskhah ini membuat aku berfikir jauh, mengenangkan pastinya ramai mereka di luar sana yang sedang melalui hari-hari sengsara dalam senyap kerana khuatir diri mereka tidak diterima oleh masyarakat. Aku sedar dan aku sendiri sedia maklum bahawa tahap penerimaan dan kesediaan masyarakat kita terhadap golongan yang hidup dengan HIV masih lagi di tahap yang rendah, dan kesedaran yang sewajarnya seharusnya diberikan kepada masyarakat secara amnya dan secara totalnya.

SERONOK, suatu naskhah yang bukan sekadar dibaca untuk seronok-seronok; tetapi sebenarnya mengajak pembaca untuk berfikir di mana letaknya diri anda di koordinat masyarakat. Ini satu naskhah yang bijak (aku tidak cukup untuk mengulang perkataan ini) dan seharusnya dibaca oleh semua orang.

Ulasan

SHAH MOLOKO berkata…
Saat Omar used to be my ex-housemate. An avid fan of Radiohead. Who watch In The Mood Of Love more than 50 times, who adores Ridley Scoot's Bladerunner, & he reads 3 novel in random before he goes to sleeps. In reality, he do write unique stuff, & he try he's best to be out of the box. He's so called Almodovar.