24 Februari 2014

365: [siri ulasan buku] #39 - kasyaf karya khairi mohd.

** ulasan ini mempunyai mini-spoiler. Jadi bagi sesiapa yang belum membaca KASYAF sila baca hingga habis dahulu sebelum baca ulasan ini. Terima kasih daun keladi **

KASYAF ditulis oleh saudara Khairi Mohd, yang (menurut biodata ringkas yang tersedia di halaman permulaan novel) merupakan seorang jurutera; makanya tidak begitu menghairankanlah jika novel berat ini agak terdorong ke arah situ. Mulanya aku kira KASYAF itu adalah nama salah seorang watak yang terdapat di dalam novel tersebut, namun sepertiga selesai membaca novel ini barulah aku tahu apa maksud sebenar perkataan sepatah itu. Susah bagi aku untuk mengklasifikasikan suatu genre khusus buat KASYAF, jadi mungkin ia sesuai diklasifikasikan sebagai sebuah introduksi metafiksyen sains kepada dunia Kasyaf. Ceritanya dikomposisikan dalam ruang lingkup kurang lebih 48 jam kacau-bilau yang berlaku di sekitar Kuala Lumpur, Bangi dan kawasan yang sama waktu dengannya, gara-gara kewujudan seorang makhluk bernama Lakhus yang sedang memburu  seorang wanita bernama Hasnitah, yang dikhabarkan merupakan kunci kepada sesuatu yang dibutuhkan oleh kerajaan syaitan. Bunyinya menarik, bukan?

Usai membaca novel KASYAF yang setebal 424 ini, ada beberapa kesimpulan yang dapat aku nyatakan. Pertama, penyudahnya bagaikan agak tergesa-gesa dan sedikit ‘lari’ dari komposisi asal teras ceritanya. Kedua, ia banyak meninggalkan tanda tanya yang dibiarkan tidak berjawab, menyebabkan membaca naskhah tebal terbitan FIXI ini bagaikan suatu hal yang tidak lengkap. Naskhah ini aku kira bagaikan sebuah companion reading, sebuah stand-alone sequel kepada suatu siri cerita daripada tulisan-tulisan sebelumnya daripada penulis kerana banyak sungguh perkara yang aku jumpai dalam KASYAF yang bagaikan dinyatakan sepintas lalu seakan rangkuman atau rumusan kepada kisah sebelumnya. Dalam erti kata lain, novel KASYAF ini merupakan sekuel kepada karya terdahulu penulis.

>> nota tambahan: sudah disahkan di Goodreads bahawa penulis pernah menulis kisah-kisah yang dinyatakan secara sepintas lalu dalam KASYAF menerusi tulisan beliau yang terdahulu (menggunakan nama pena yang berlainan iaitu Xarine). rujuk sini

11 Februari 2014

364: its that day again! urghh...

Optional song to listen to while you're reading this nonsense...


Its (almost) that day again when all people who are in a relationship would publicly display their utmost lavish loveness (is that even a word?) to their significant other, and poor singletons like me sulk in our cramped bed while watching a rerun of Girls (or Looking, or even worst... that movie), eat ice cream and reminiscing on why are we, perfectly date-able single guys/girls are still single.

Ring any bells?

Anyways, a close friend of mine had coffee with me the other day and we got to talking about this touchy subject on why certain people (read: me, almost especially) are still single; and here are some of the things that we discovered and agree upon.

9 Januari 2014

363: bagaimana KOYAK bermula.

Entri kali ini mungkin agak terlewat sebenarnya, memandangkan novel keduaku telah pun selamat dilancarkan pada 14 Disember yang lalu di Annexe, Central Market, bersempena dengan acara ArtForGrabs yang terakhir untuk tahun 2013. Apa-apa pun, syukur Alhamdulillah aku telah diberi kesempatan dan peluang kedua oleh Buku Fixi untuk menerbitkan sekuel kepada Bisik, yang diberi nama; Koyak.

Sebenarnya sewaktu aku menyudahkan manuskrip Bisik kira-kira dua tahun yang lalu, aku benar-benar tiada perancangan dan tidak mahu menyambung kisah yang berlaku di dalam Bisik. Ini adalah kerana pada hemat aku, kisah yang telah aku aturkan di dalam Bisik memang aku mahu tamatkan di situ. Namun aku harus berterima-kasih kepada pembaca Bisik yang tidak putus-putus bertanya dan mengusulkan agar kisah Mikael itu harus disambung, dan aku sesungguhnya terhutang budi atas sogokan pembaca semua.

29 Disember 2013

362: [siri ulasan buku] #38 - seronok karya saat omar.

Aku seorang pembaca yang sukar untuk dipuaskan. Benar, itu aku tidak sekadar mereka-rekakan fakta. Tanyalah kepada kenalan rapatku, pastinya mereka sedia maklum kalau ada naskhah novel yang baru selesai aku baca, jika ditanyakan soalan “Jadi apa kau rasa terhadap novel (masukkan nama judul novel tersebut) yang kau baru baca tu?” pastinya ada sahaja ulasan panjang-lebar yang akan aku bebelkan sehingga terkadang tidak cukup kalau duduk dengan hanya berbekalkan secangkir kopi panas.

Jadi, apabila aku memperoleh naskhah SERONOK nukilan Saat Omar, sebenarnya aku punya satu perasaan skeptikal yang agak tinggi terhadap novel yang berkulit agak *ehem* kontroversial ini. Pertama, dan ini pernyataan habis ikhlas daripada aku, aku langsung tidak mengenali penulisnya. Aku tidak tahu latar-belakangnya, umurnya berapa, tinggalnya di mana dan segala macam hal lagi yang berkaitan dengannya. Kedua, novel ini telah terbit September yang lalu dan aku baru sahaja berpeluang untuk membacanya, sudah tentulah sudah ramai pembaca tegar dan kipas-susah-mati Fixi uar-uarkan dan mendiskusikan tentang novel ini; makanya aku tidak dapat mengelak daripada sedikit-sebanyak sudah pun mempunyai sedikit prior knowledge tentang apa yang aku patut jangkakan ketika membaca novel setebal 318 halaman ini.

28 Disember 2013

361: [siri ulasan buku] #37 - gantung karya nadia khan.

Aku secara harfiahnya melonjak kegirangan apabila boss besar Buku Fixi memberitahu aku yang novel keduaku bakal dilancarkan bersama-sama dengan novel kedua Nadia Khan. Jujur aku bilang, aku tumpang bangga dan terharu apabila diberi peluang untuk berkongsi lime-light dengan satu-satunya novelis Fixi di mana novel debutnya, KELABU, sudah entah berapa kali diulangcetak dan masih lagi mengungguli carta bestseller toko-toko buku sekitar Malaysia. Jadi apabila aku mendapat tahu yang Nadia Khan bakal muncul dengan novel keduanya yang berjudul GANTUNG, senyum aku sampai ke telinga.

Sebenarnya aku punya ekspaktasi yang agak tinggi untuk GANTUNG kerana bagi aku, KELABU merupakan antara novel terbitan Buku Fixi yang terbaik sehingga ke hari ini (aku punya senarai 10 novel Fixi kegemaran sepanjang masa tetapi atas sebab-sebab tertentu aku enggan dedahkan di sini, maaf ya?). Jadi apabila aku mula membaca GANTUNG, aku berharapkan sesuatu yang luar biasa, aku mengharapkan yang aku merasai sensasi yang kalau tidak serupa, lebih kurang sama seperti mana selepas aku membaca KELABU dua tahun yang lalu (dua tahun, gosh…lamanya!).