Selasa, 27 November 2012

312: [siri certot!] #05 - mangsa.

Ini merupakan percubaan 'separa masak' daripada aku untuk kontes buku MANGSA dari FIXI. Aku bilang 'separa masak' sebab aku tak betul-betul duduk dan karang. Mungkin sebab penat campur bosan menghadap tugasan akademik menyebabkan aku terpanggil untuk turut serta dalam kontes ini. Tak menangpun tak apa, asalkan aku turut memeriahkan kontes tersebut, ye tak? Berdasarkan ulasan-ulasan tentang MANGSA, sekuel kepada NGERI ternyata amatlah menarik. Tak sabar mahu beli dan baca. Apa-apapun, selamat membaca certot aku yang tak menang ini.

=)


Kadang-kadang Ku nampak yang Dia menjerit minta tolong, mohon dihentikan. Kebanyakan masa Dia tak membantah. Dia diam saja kat tepi fridge tu. Ku cuba nak tolong tapi Ku tak berani. Sebenarnya kalau Ku tolong memang boleh sangat-sangat. Paling-palingpun boleh hentikan daripada Dia jadi macam tu. Ku boleh jadi penghalang daripada Dia kena lagi.

Petang itu YB (Ku panggil yang ni Yang Besar sebab dia lagi besar dari Dia) masuk dapur. Balik awal dari kerja, takpun ponteng ataupun kena buang kerja lagi. Biasalah.

YB duduk sebelah Ku, nyalakan rokok, bangun dan pergi pada fridge dan mula selongkar isi perut peti tu. YB keluarkan susu coklat dalam kotak yang sudah tinggal separuh dari poket sisi fridge tu dan teguk sampai habis. Ku tengok je. Tumpah-tumpah YB minum, habis meleleh kena baju kemeja kotak-kotak YB. Nanti mesti susah Puan Salmah nak basuh dan kasi tanggal kesan susu coklat tu. Ku tak pernah tengok YB masak. Mungkin dia jenis yang tak reti memasak kot. Buat apa susah-susah kalau Puan Salmah ada untuk buat semua tu, betul tak?

Masa YB tengah ada dalam dapur, Ku harap sangat-sangat Dia tak balik lagi. Ku diam saja kat tepi situ dan doa pada Tuhan yang Dia balik rumah lewat hari ini, lagi bagus tak balik langsung. Tapi doa Ku tak dimakbulkan sebab lima minit lepas tu Ku dengar bunyi selak pintu depan dibuka dan kasut ditanggalkan, diikuti dengan bunyi Dia berjengket-jengket mahu masuk bilik.

Ku tengok YB cepat-cepat meluru ke depan, cepuk kolar baju Dia dan heret Dia masuk dapur. Mereka terjerit-jerit entah apa. Bergelut. YB gemuk, Dia kurus kering, senang-senang YB perlakukan dia macam tu.

Tiba-tiba Ku rasa ringan. Badan ku dipegang Dia. Ku dihayun kuat ke muka YB. Menggelupur dia. Kaki Ku patah tapi tak apa. Ku puas dapat tolong Dia, mangsa keadaan si mangsa dera.

311: maaf buat gaza.

Maaf 
Kalau aku tak pernah 
Cuba mahu untuk fahami, selami, hayati 
Apa yang sedang kau alami kini 
Kalau aku terkadang sedikit dangkal dan jahil 
Dan tidak benar berusaha untuk fahami, selami, hayati 
Apa yang sedang kau alami kini 
Kerana mungkin sekali tanahku tidak pernah berombak, bergegar, berkecai 
Seperti tanah tempat dua kakimu sedang berusaha untuk berpijak 
Kerana mungkin tiada lasykar-lasykar tidak tahu malu 
Berjalan dan 
Sebab 
Ternyata 
Aku bukan 
Berada 
Di tempat kau 
Kini 
Tetapi 
Percayalah bahawa doaku tidak pernah putus buatmu wahai bumi Gaza 
Kerana darahmu dan darahku sama saja merah, agamamu dan agamaku sama sahaja Islam yang satu




21/11/2012 - 8:04PM, Kepala Batas, Malaysia.

Isnin, 26 November 2012

310: [siri salah dengar] #09 - gourmet.

Cuplikan perbualan telefon separa-konsyius sebenarnya. Ini berlaku sekitar jam enam pagi tadi.

DIA: I tataw la sayang, nak kena bawak clients pegi makan gourmet food sebab nak entertain diorang.
AKU: Why the f*** you nak bawak client you pegi makan gamat?
DIA: Its gour-meyyhhh la sengal!
AKU: Oh...

Letak telefon.

Moralnya jangan telefon aku ketika aku sedang tidur atau ambang baru bangun. *gelak sendiri tepu dahi*

309: ed sheeran - berikan aku cinta.


Aku terjumpa lagu ini secara tidak sengaja ketika sedang serabut mengusahakan tugasan bertulis kuliahku.
Suka konsep yang diketengahkan.
Sang Pari-pari Cinta menemui tugasnya untuk menyatukan hati-hati yang sedia untuk bercinta walhal dirinya terkorban.
Ah, macam kisah peribadi pula.
Fuck.

Ahad, 25 November 2012

308: yuna - datangnya sang matahari.

Ini lagu cover The Beatles sebenarnya dengan judul 'Here Comes The Sun'.
Dinyanyikan semula oleh Yuna sebagai salah satu lagu untuk runut bunyi filem Savages.
Asyik terngiang-ngiang di cuping telinga walaupun filemnya sudah habis kutonton.
Memang layan....

Sabtu, 24 November 2012

307: [siri ulasan buku] #26 - gergasi karya khairul nizam khairani.

Khairul Nizam Khairani (KNK) bukanlah satu nama asing dalam dunia penulisan tempatan. Cuma mungkin genre penulisan yang beliau ceburi itu membuat namanya agak terpencil daripada gergasi-gergasi penulis lain di Malaysia yang lebih cenderung akur kepada bentuk penulisan yang tertakluk pada ruanglingkup budaya popular yang ternyata diakui jauh lebih menguntungkan. Namun, harus aku akui bahawa KNK merupakan seorang penulis yang berbakat besar, dan teramat rugilah kalau bakatnya itu dipandang sepi oleh masyarakat, khususnya penggemar novel tempatan.

Gergasi merupakan percaturan KNK yang terbaru di bawah penerbitan FIXI selepas tiga novel beliau yang terdahulu iaitu Kudeta Intro, Kudeta Klimaks dan Anarkis. Tiga novel beliau yang terdahulu diterbitkan di bawah penerbit lain, dan setelah bertahun-tahun manuskrip untuk Gergasi ini tersadai, akhirnya FIXI berani untuk mengambil dan menerbitkan novel bergenre fiksyen sains ini.

Sejujurnya harus aku perjelaskan bahawa nama KNK jatuh ke telingaku dan kedengaran agak janggal. Mungkin seperti apa yang aku jelaskan tadi, KNK menulis dalam genre fiksyen sains yang tidaklah sebegitu gah dan popular bagi demografik pembaca Malaysia jika hendak dibandingkan dengan genre cinta dan kemanusiaan. Apa-apapun, aku harus angkat topi kepada kedua-dua FIXI dan KNK kerana tegar dan berani untuk menampilkan sesuatu yang segar dan berbeza untuk generasi Y masa kini yang mahukan bahan bacaan yang berbeza.

Baiklah. Cukup-cukuplah dengan mukadimah yang meleret-leret. Gergasi memperkenalkan pembaca kepada Rizal, protagonis tidak cukup kacak yang pada mulanya dilihat agak out of place dari plot asas cerita ini kerana dia digambarkan sebagai seorang programmer yang agak ambiguous dan tidak banyak sejarah tentang Rizal yang didedahkan kepada pembaca melainkan yang dia seringkali dihinggap sakit kepala, pitam dan tidak sedarkan diri pada ketika-ketika yang tidak disangkakan. Tambah aneh apabila kemunculan sebuah (atau seorang?) gergasi yang disebut-sebut sebagai Batara Waja tiba-tiba muncul di tengah-tengah kota dan seolah-olah mengambil-alih tugas polis dalam membanteras penjenayah kerana ada beberapa cubaan pihak berkuasa untuk memberkas sekumpulan penjenayah ini ternyata sia-sia dek kemunculan gergasi bernama Batara Waja ini.

Plot cerita dalam Gergasi agak bercampur-aduk dan kadang-kadang mengelirukan pembaca sebenarnya kerana terlalu banyak yang berlaku dalam satu-satu bab. Ini menyebabkan aku agak (maaf) terganggu untuk membaca sebab aku ini seorang pembaca yang perlahan dan aku acapkali berhenti baca di hujung sub-bab, letak naskah ini dan buat kerja-kerja lain (memasak, contohnya) sebelum sambung baca ke sub-bab seterusnya dan momentum dan terkadang aku terlupa apa yang berlaku sebelumnya. Ini menyebabkan aku harus belek kembali beberapa halaman terdahulu untuk mengetahui yang "Oh, aku dah baca perenggan ni sebenarnya!". Setiap bab dalam Gergasi mempunyai pecahan-pecahan sub-bab berlainan lokasi, watak dan terkadang latar masa dan ini sedikit-sebanyak membikin Gergasi bukanlah suatu bacaan yang mudah (sekurang-kurangnya tidak bagiku). Namun, aku sedar mungkin penulis ada alasan yang tersendiri kerana dia mahu tampilkan sisi sebanyak sudut yang mungkin untuk membolehkan pembaca 'tenggelam' dan menikmati dunia Gergasi yang diciptanya. Oleh itu, sebenarnya adalah elok kalau pembaca yang ingin beli naskah Gergasi ini sediakan sedikit masa senggang untuk habiskan baca novel setebal 320 halaman ini dalam sekali duduk sahaja, jangan jadi macam aku yang banyak kali berhenti baca untuk buat kerja lain dan akhirnya tak faham apa yang aku baca.

Oleh kerana susunan plotnya yang pada hemat aku agak terpotong-potong dan tidak linear seperti kebanyakan novel konvensional lain, kekurangan kedua yang aku nampak dalam Gergasi adalah dari segi perkembangan watak yang diperkenalkan di dalam novel ini. Satu: terlalu banyak watak yang diperkenalkan sehinggakan aku sendiri sukar untuk berasa 'tenggelam' dan dekat dengan jalan cerita untuk memahami mereka dengan lebih baik. Ambil contoh perkaitan Anwar-Nuraini-Rizal yang terbina pada penghujung suku pertama novel. Ya, mungkin Anwar dan Nuraini bukanlah leading characters seperti Rizal, namun aku kira perincian yang diberikan kepada mereka teramatlah kurang sehingga aku rasakan hubungkait antara mereka bertiga agak mendatar dan tiada dinamik yang kukuh. Dua: disebabkan terlalu banyak watak yang diperkenalkan, pada hemat aku, penulis seperti tidak dapat untuk memperincikan perwatakan setiap watak yang diperkenalkan sehingga ada beberapa watak yang aku anggap agak papery thin dan mendatar dan two-dimensional.

Namun kelemahan plot yang aku anggap agak menyusahkan pembaca dan sengaja berterabur itu ditutup dengan cerita yang kemas, teliti dan asli, dan menampakkan bahawa penulis banyak membuat penyelidikan demi untuk memastikan accuracy dan elemen-elemen sains fiksyen yang diperkenalkan serealistik dan selogik mungkin. Mungkin ramai yang sudah membaca Gergasi akan terbayangkan robot-robot seperti Transformers atau Iron Man divisualisasikan sebagai Batara Waja tetapi entah kenapa aku asyik kerap terbayangkan Kamen Rider versi lokal. Entahlah. Mungkin aku dibesarkan menonton siri Kamen Rider, barangkali.

Gergasi aku beri dua setengah daripada lima (di Goodreads aku beri tiga kerana tidak boleh meletakkan setengah bintang pada rating-nya) atas sebab-sebab yang aku jelaskan di atas. Mungkin rating yang agak rendah ini aku berikan disebabkan aku membaca sebuah karya yang bukan genre kegemaranku. Ya, mungkin sekali faktor itu yang mempengaruhi aku agar untuk menjadi agak biased dalam menulis ulasan ini. Apa-apapun, bagi penggemar fiksyen sains dan pengumpul novel-novel FIXI, rasanya tak perlulah aku canang lebih-lebih kerana novel ini memang harus dijadikan koleksi peribadi.

Khamis, 22 November 2012

306: happiness is a feeling worth bottled and stored while it lasts.

Sometimes I think good things do come true to those who wait. A couple of days back I had the chance to BBM with HIM (yes folks, I am now a proud owner of a BlackBerry) and it felt so different and we got to really really talked about what actually went down with our relationship and what actually had happened to me after the two of us got disconnected. I don't know, I really do feel as if the surge of real and true sincerity flows through the words that are exchanged between us albeit its only via BBM. Call me poetic or a helpless romantic, but I really do hope that this year will closes its chapter gracefully on me.

Sabtu, 10 November 2012

302: [siri ulasan buku] #25 - antologi cerpen bola.

klik SINI untuk rembat senaskah sebelum kau orang makan rumput!
Syukur cerpenku yang kedua selamat diluncurkan lewat kompilasi Antologi Cerpen BOLA terbitan FIXI. Seperti juga KOPI, ini juga merupakan edisi terhad dan khabarnya sehingga entri ini ditulis sudah separuh habis selamat dijual. Jadinya jangan menangis tak berlagu dan gigit hujung tiang gol kalau anda terlewat untuk mendapatkan koleksi edisi terhad ini, sementara stok masih sedang banyak dan laris dijual.

Apa-apapun, Sabtu lepas antologi bersaiz comel berkulitkan padang bola ini selamat dilancarkan di kedai buku Silverfish, di mana aku berkesempatan menjengahkan diri membuat kemunculan serba sederhana.

Sejujurnya, berbanding dengan kumpulan cerpen KOPI, aku akui menghadapi kesukaran yang amat kritikal untuk mencernakan idea mengarang sebuah cerpen yang kukira cukup-cukup mapan untuk berkongsi halaman dalam koleksi ini. Apa tidaknya, kesemua 19 cerpen yang terkandung sama ada berkisar tentang bola sepak, atau setidak-tidaknya intipati sukan kegemaran kebanyakan pria di luar sana berkait-rapat dengan sebiji sfera yang disepak-terajang untuk disumbatkan ke kotak gol. Aku pula sudahlah tidak minat bola sepak, tidak arif benar tentang selok-belok dan peraturan sukan tersebut, ternyata jenuh mencari ilham untuk menulis.

Sedar tidak sedar, slot untuk turut serta dalam antologi ini pantas terisi dan aku antara yang terakhir menghantar cerpenku ke meja editor. Alhamdulillah, rezeki masih lagi berpihak kepadaku dan akhirnya cerpen 'Aku Yang Kegersangan' bakal menjadi jamuan mata kalian yang memilik naskhah buku bersaiz poket ini.

Antologi kali ini aku kira agak hambar (mungkin tema yang menjadi tunjang naskahnya bukan makanan rujiku?) kerana ada beberapa cerpen yang pada hemat aku kurang berbisa rembatannya. Berikut merupakan ulasan serba ringkas dariku tentang kesemua cerpen-cerpen yang terkandung di dalam Antologi Cerpen BOLA. Mohon baca dengan hati dan mata yang terbuka, kerana mungkin agak pedas bercili, mungkin.

=)

10 Langkah - Adib Zaini
Kenangan kisah silam masa kecil terimbas semula oleh dua orang sahabat. Ceritanya manis, mudah hadam dan terkadang membuat kau akan fikir, masih sempatkah kau untuk hidup melihat anak kau membesar?

Rodong - Hasrul Rizwan
Saudara Hasrul Rizwan mengambil sisi perspektif dan naratif yang tidak tersangkakan. Objek sfera bernama bola sepak bukan digunakan sebagai alat permainan, sebaliknya pelampung yang bakal menentukan hidup-mati seorang pelarian yang ingin kembali ke negara asalnya. Satu cerpen yang kukira digarap dengan kemas.

Liga Mandrem - Dayang Noor
Kelakar. Walaupun pada hemat aku agak klise sebenarnya mengaitkan bola sepak dengan bomoh-membomoh (kerana sudah banyak benar cerita dan berita yang berkait) namun jenaka yang diselitkan dalam bait-bait dialog yang dilontarkan kadang-kadang membuat kau berfikir tentang ketelusan hidup kau sebagai seorang manusia di bumi ini.

Diari - Raja Faisal
Penulis yang tidak terlepas daripada menulis kisah-kisah fiksyen sains yang memerlukan daya imaginasi yang agak tinggi. Bayangkan darurat di masa akan datang, bayangkan kancah janaan tenaga baru, bayangkan ayah yang terpisah daripada anaknya yang membesar tanpa mengenal benar ayahnya sendiri. Agak meruntun jiwa, dan aku kira kalau dikembangkan menjadi sebuah novella pun amat bagus sebenarnya.

Sesaat Ke Gawang - Faizal Sulaiman
Tajuknya agak misleading. Aku sendiri sampai ke sudah tidak faham kenapa tajuknya begitu. Maaf kalau aku tulis spoiler, tetapi ini kisah seorang fidofilia yang laparkan daging muda. Naratifnya agak mengelirukan kerana awalan ceritanya memungkinkan pembaca fikir ke arah lain. Entahlah. Maaf, Faizal tapi pada hemat aku cerpen kali ini tidak seinzal cerpenmu dalam KOPI.

Bola Api - Arif Zulkifli
Satu lagi cerpen yang menjengah ke genre fiksyen sains, membayangkan bagaimana kalau negara yang kita anggap aman damai ini dijajah (mohon dijauhkan!) semula dan bola sepak merupakan permainan hiburan bagi kelas yang menindas. Aku cuma agak kecewa dengan bagaimana ia disudahkan. "Eh, macam tu je habis?"

Mohon penulisnya pertimbangkan usulanku untuk kembangkan cerpen ini untuk setidak-tidaknya menjadi satu novella yang kukira bakal menggiurkan.

Satu Sama - Asyraf Bakti
Salah satu daripada tiga cerpen yang bagi aku kurang menyengat. Entahlah. Kisah tentang perancangan sekumpulan orang kampung untuk payback terhadap seorang kenamaan yang mahu menziarah terasa seperti tidak cukup 'ummph'. Walaubagaimana pun, ceritanya bagus. Naratif dan dialognya membuat aku senyum dan ketawa sendirian ketika sedang membacanya.

Menjadi Tuhan - Fikri Misti
Spoiler: ini kisah Maradona, jagoan bola sepak yang dikagumi seantero dunia. Itu sahaja. Yang anehnya kenapa di awalan cerita ketika watak utama digambarkan masih kanak-kanak, dia berbicara dalam loghat utara? Kesengajaan yang menerujakan kerana secara tidak langsung aku belajar fakta bola sepak lewat pembacaan cerpen yang digarap dengan baik ini.

Burger Bola Special - Hani Amira Suraya
Comel yang klise. Kisah 'boy likes girl, boy wants to propose to girl, girl delay the response' ala novel chic-lit.

Rusdi, Pemain Simpanan SK Parit Kering - Mim Jamil
Aku gambarkan watak Adam Sandler versi kanak-kanak persis dalam filem The Waterboy bila membaca cerpen ini. Rusdi budak bawah umur yang menaruh hati terhadap Siti Normah, si PBSM yang memakai bra merah jambu. Agak keterlaluan sebenarnya bila aku bayangkan, wujudkah perasaan sebegitu kuat dari seorang budak lelaki bawah umur yang baru beberapa tahun berkhatan? Seingat aku ketika aku seusia Rusdi, aku tiada masa untuk fikir itu semua melainkan main teng-teng dan tuju kasut bersama rakan-rakan seusia. Eh.

Keychain Bola Berbaju Pink - Zulaikha Sizarifalina Ali
Moral ceritanya, jangan ambil kutip barang yang ditemui (melainkan wang atau telefon bimbit. Eh!) kerana khuatir hidupmu akan jadi kucar-kacir seperti apa yang berlaku ke atas Zam. Dia diintai dua lelaki kacak yang sepertinya berselera untuk mendekati Zam. Kelakar, cuma aku kira plotnya bergerak terlalu laju sehingga ada beberapa perincian seperti kurang dijelaskan. Kalau ditulis semula dan dikembangkan, pastinya akan tambah kemas dan lucu.

Aku Bookie Bolasepak - Nama Nami
Pembaca ikut tumpang mengikuti kisah seorang bookie. Tiada apa yang menarik, melainkan ia sarat dengan 'ulasan' perlawan bola yang pada hemat aku agak membosankan.

Jersi Bola 7 - Shafaza Zara Syed Yusof
Kehebatan Lord Zara dalam menyusun dan mempersembahkan jalan cerita bukan linear memang tidak dapat disangkal lagi. Aku asyik terbayangkan wajah kacak Remy Ishak apabila watak Dzail muncul. Eh. Suatu peringatan untuk saudari Zara, bau kondom strawberi tidak sekuat mana, ya? Melainkan kalau kau lumur-lumurkannya ke wajahmu. Eh.

Oleh Bir Dan Bola - Mohd Azmen
Antara cerpen kegemaranku. Retorik jukstaposisi pengharapan watak utama dengan realiti sebenar dirinya ternyata suatu tempelakan buat mereka di luar sana yang mahu sihat/sasa tanpa berusaha.

Misi Bola Gila - Julie Anne
Satu lagi cerpen kegemaranku. Terbayang Gol & Gincu versi 'akak-akak'. Namun jujurnya penyudahnya buat aku pekup mulut tahan sebak hampir menangis. #iniserius

Bukan Sebab Bola - Nadia Khan
Pembaca sekali lagi disajikan dengan terma-terma medikal yang mengujakan. Siapa yang minat Manchester United (ada kenalanku bilang hanya gay yang minat MU sebab sebutannya mirip 'men's chest jer..' #garukepala) pasti akan terasa sipi-sipi. Eh.

Aku Yang Kegersangan - Syaihan Syafiq
Eh. Cerpen sendiri. Perlu diulaskah? *senyum malu-malu sambil pintal rantai leher dengan loket teddy bear*

Sepak Bola - Ridhwan Saidi
Cerpen daripada penulis FIXI kegemaranku ini sekali lagi mengungguli carta senarai sebagai cerpen yang paling aku gemari. Ya, cakaplah aku biased atau apapun, Ridhwan Saidi bagi aku merupakan seorang penulis yang amat-amat berbakat kerana dia mampu hasilkan tulisan yang bikin kau sebut "What the eff?"

Bahlul vs Beautiful - Shaz Johar
Si mangsa memakan pemangsa yang mencuba untuk memangsakan mangsa. Ha, cukup tersirat tak ulasan aku? Two thumbs up untuk cerpen kreatif ini.

dari kiri: Nama Nami, Dayang Noor, Faizal Sulaiman, Zulaikha Sizarifalina Ali, *siapa entah, tak kenal*, Shafaza Zara Syed Yusof & Shaz Johar (gambar dirembat dari blog jejaka anggun tanpa kebenaran beliau. eh.)

Aku beri tiga bintang daripada lima. Banyak cerpen yang aku suka sebenarnya walaupun tema bola sepak ini susah untuk aku hadam (sebab tak suka, barangkali?).

nota kaki: aku cemburu dengan rambut editor Antologi Cerpen BOLA ni. #kthnxbai.

Khamis, 8 November 2012

301: christina aguilera - halaman kosong.


I know this hurt 
I know there's pain 
But people change 
Lord know's I've been no saint 

In my own way 
Regret choices I've made 
How do I say I'm sorry? 
How do I say I'm sorry? 

I was scared, I was unprepared 
Oh for the things you said 
If I could undo that I hurt you 
I would do anything 
For us to make it through oh 

Draw me a smile 
And save me tonight 
I am a blank page 
Waiting for you to bring me to life 

Paint me your heart 
Let me be your art 
I am a blank page 
Waiting for life to start 
Let our hearts stop 
And beat as one together 
Let our hearts stop 
And beat as one forever 

How can I erase decisions I've made? 
How do I go back, what more can I say? 
All that remains are hearts filled with shame 
[ Lyrics from: http://www.lyricsfreak.com/c/christina+aguilera/blank+page_21047023.html ] 
How do we say we're sorry? 
How do we say we're sorry? 

I was scared I was unprepared 
Oh for the things you said 
If I could undo that I hurt you 
I would do anything 
For us to make it through oh 

Draw me a smile 
And save me tonight 
I am a blank page 
Waiting for you to bring me to life 

Paint me your heart 
Let me be your art 
I am a blank page 
Waiting for life to start 
Let our hearts stop 
And beat as one together 
Let our hearts stop 
And beat as one forever 

I go back in time and I realize 
Our spirits align and we never die 

Draw me a smile 
And save me tonight 
I'll be your blank page 
Waiting for you to bring me to life 

Paint me your heart 
Let me be your art 
I am a blank page 
Waiting for life to start 
Let our hearts stop 
And beat as one together 
Let our hearts start 
And beat as one forever

----

Sebenarnya sudah entah ke berapa kali aku ingin memohon keampunan darimu. Mungkin kisah yang lalu aku yang salah, mungkin juga kau yang calarkan hatiku. Tetapi aku sanggup untuk ketepikan semua itu sebab aku benar-benar butuhkan kemaafan darimu. Aku ingin benar kita kembali seperti dahulu, seperti enam tahun lalu di mana separuh hatiku ada dalam tubuhmu, dan secebis hatimu kupegang utuh dalam genggaman jemari kurus-keringku. Sepertinya aku dapat rasakan yang kau enggan untuk memaafkan aku dan mengembalikan momen-momen gratis terindah itu agar terulang. Ya, salah aku sebenarnya kerana telah menjauh. Tetapi percayalah tidak pernah sekalipun aku berhenti mencuba untuk meraih walau sekelumit rasa indah itu agar terselit kembali ke dalam diri kerdil maha hina ini. Aku tidak punya banyak masa kerana kau sendiri sedia maklum deteriorasi yang sedang giat berlangsung di dalam tubuhku ini tidak mampu aku henti atau perlahankan. Setidaknya, aku cuma mahu lihat, sentuh, kecup wajahmu buat sekali sahaja. Cukuplah. Sebelum aku pejamkan mata buat selama-lamanya penuh pengharapan.

#NaNoWriMo2016

#NaNoWriMo2016

#NaNoWriMo2015

#NaNoWriMo2015