Jumaat, 20 April 2012

240: ahad ini saya di borders the curve.

Maaf sudah agak lama tidak kemaskini blog. Pertamanya saya malas. Kedua saya capek deh kerna lagi praktikal sih. Ketiga saya sebenarnya tiada apa yang menarik hendak dikongsi. Makanya saya fikir when there is nothing nice to say, better keep your mouth shut... ye tak?

Apa-apapun...

Ahad ini saya akan berada di sini:


Jadi bagi sesiapa yang berkelapangan bolehlah datang. Actually tak tahu apa sangat aktiviti yang akan berlangsung pada hari tersebut, cuma yang pasti dua penulis Fixi iaitu saya sendiri dan Raja Faisal yang uber-glamour tu akan turut serta mempromosikan novel INVASI dia yang awesome tu. Oh, congrats kepada Faisal sebab INVASI dah masuk cetakan kedua. Jeles sebentar bersama Kit-Kat. Eh.

OKlah... tak tahu apa dah nak tulis. Harap dapat jumpa kalian kat sana nanti. Karang bolehlah tukar-tukar pendapat tentang novel saya ni. Nak juga tahu respons pembaca yang sudah baca BISIK.

=) 

Khamis, 5 April 2012

239: [siri ulasan buku] #14 - invasi karya raja faisal.


Fixi sekali lagi berani mati menampilkan kisah bergenre berbeza dari novel-novelnya yang terdahulu. Kisah rompakan bank, perempuan lanjut usia licik, lelaki bawah umur yang keliru, perempuan berisi, perempuan pakar komputer yang hilang ingatan, tiga pelajar universiti yang psiko, lelaki kasanova dengan hutang lumayan, kisah cinta berona kelabu, serangan mayat hidup, dendam kesumat seorang hartawan, lelaki yang berhalusinasi. Dan kini kisah saifai serangan makhluk asing dengan berlatarkan tempatan.

Rasa-rasanya Raja Faisal harus belanja aku makan selepas ini gara-gara telah terpromosi novelnya secara tidak sengaja di tempat aku praktikal. Mana tidaknya, saban ada waktu senggang pasti aku akan isi dengan membaca INVASI. Sekaligus, kulitnya itu menjadi daya penarik untuk beberapa orang pelajar yang nampak lantas menegur aku untuk mengetahui apalah agaknya INVASI ini. Dan aku telah menjadi agen tukang beli kepada mereka kerana di toko-toko buku di Melaka masih lagi belum menjual INVASI dan BISIK.

Hari ini Bayani mengerti bahawa takdirnya selama ini, sememangnya, untuk menjadi seorang penyelamat umat manusia dan pembela nasib segenap bangsa. Hari ini Ahmad Bayani Abdullah menjadi seorang hero.
- prolog, halaman 9

#NaNoWriMo2016

#NaNoWriMo2016

#NaNoWriMo2015

#NaNoWriMo2015